6 PRINSIP MEMPRESENTASIKAN DATA EPS.2

Terdapat istilah yang mengatakan bahwa angka tidak dapat berbohong. Karena istilah inilah banyak orang yang bingung ketika harus mempresentasikan data berupa angka. Kebingungan ini dikarenakan banyaknya data yang harus dijelaskan, namun waktu yang dimiliki terbatas dan audiens yang mungkin beragam antar divisi dalam sebuah perusahaan.

Senang rasanya bisa melanjutkan tulisan kali ini, untuk anda yang berkecimpung dalam urusan data, dan ingin mempresentasikan data, maka perlu kita tahu tentang 6 prinsip mempresentasikan data.

Bagi anda yang belum 6 prinsip mempresentasikan data di eps.1, maka anda dapat berkunjung ke tulisan saya sebelumnya, disini.

Baik langsung saja berikut 6 prinsip mempresentasikan data di eps.2.

4 – Desain untuk estetika

Izinkan saya berperan sebagai orang yang tidak peduli sama sekali dengan estetika. Maka saya akan mengatakan, “Mengapa harus mempertimbangkan estetika?”. Bukankah ada cara lain untuk membuat visualisasi terlihat lebih baik. Bukan hanya sekedar bagan atau penambahan desain yang tidak rapi. Bukankah elemen grafis yang bukan data akan menjadi begitu saja?. Bukankah seharusnya datanya cukup bagus untuk pembaca?

Banyak upaya untuk mempercantik visualisasi data. Tetapi cara seperti itu justru mengalihkan perhatian audiens. Bahkan lebih buruk lagi, yakni mengubah persepsi data sehingga membuat audiens salah paham sepenuhnya.

Jika anda berpikir salah satu cara untuk menghindari hal-hal seperti diatas dengan membuang semua unsur estetika. Maka mestinya anda tidak memilih itu, karena terdapat nilai yang jelas pada desain yang elegan. Seperti menurut Willard Cope Brinton dalam bukunya yang berjudul “Graphic Methods for Presenting Facts” mengatakan ada nilai yang jelas pada desain yang elegan.

Nilai? Elemen estetika dapat membangkitkan minat dan meningkatkan daya ingat. Selama mereka melakukannya tanpa terlalu menghambat kognisi, mereka dapat digunakan untuk mencapai tujuan. Ada sejumlah elemen estetika dari setiap visualisasi data, dan beberapa kesalahan umum yang dilakukan orang saat membuatnya:

  • Skema warna yang buruk
  • Font yang mengganggu
  • Banyak font berbeda
  • Alignment ceroboh
  • Label vertikal atau miring
  • Warna background gelap
  • Border atau grid line yang tebal
  • Gambar dan clip art yang tidak berguna
  • Dengan malas menerima sebagian besar default perangkat lunak

Perhatikan Gambar dibawah ini, yang menunjukkan dua bagan yang mengilustrasikan pertumbuhan jumlah kemungkinan gerakan dalam permainan catur saat permainan berlangsung. Bagan Excel default ada di sebelah kiri dan versi yang didesain ulang ada di sebelah kanan.

Dalam kedua kasus, itu hanya garis pada skala log-linear, tetapi Anda lebih cenderung memperhatikan yang mana? Yups, Estetika itu penting.

Gambar berikutnya. menunjukkan contoh lain dari desain yang buruk dan desain yang ditingkatkan, kali ini menunjukkan pertumbuhan lapangan kerja di Apple setelah kembalinya Steve Jobs pada tahun 1997.

Sebuah desain kecil akan sangat bermanfaat. Jika Anda mengenal seorang seniman grafis yang baik, ajak dia untuk sekedar minum ngopi atau ngeteh dan mintalah masukannya. Desain adalah disiplin ilmu yang sepenuhnya terpisah yang dapat Anda pelajari dan sempurnakan seumur hidup, tetapi memberi sedikit perhatian pada tampilan visualisasi data Anda dapat membuat perbedaan antara diabaikan dan membangkitkan minat, atau antara cepat dilupakan dan diingat. untuk sementara waktu.

5 – Pilih media dan cara penyampaian yang efektif

Apa bentuk (media) dan bagaimana pesan itu disampaikan kepada audiens adalah elemen penting dari setiap upaya mempresentasikan data. Perhatian perlu diberikan dalam memilih “bagaimana”, “kapan”, dan “di mana” untuk meningkatkan peluang bahwa audiens Anda tercapai dan tujuan Anda terpenuhi.

Kita perlu merujuk pada presentasi terkenal Hans Rosling di TED pada bulan Februari 2006: animasi scatterplot GapMinder, bersama dengan narasi dan penunjuk serta lambaian tangan, adalah fitur utama dari upaya komunikasi. Kumpulan data yang ia sajikan sangat begitu rumit, dan upaya komunikasinya juga rumit. Namun ia berhasil melakukannya, dan dampaknya sangat dalam.

Saat Anda mempresentasikan data, ada beberapa pilihan yang harus diambil tentang bagaimana Anda akan melakukannya:

  • Grafik mandiri atau dinarasikan?
  • Grafik statis, interaktif, animasi, atau gabungan?
  • Jika dinarasikan: direkam, live, atau keduanya?
  • Jika live: jarak jauh, secara langsung, atau keduanya?
  • Dalam semua kasus: disiarkan, diarahkan, atau keduanya?

Di satu sisi, sangat sederhana dan mudah untuk membuat bagan statis dan mengirim email ke sekelompok kolega atau memublikasikannya ke Web sebagai grafik yang berdiri sendiri. Pendekatan untuk mengkomunikasikan data ini dapat berdampak sangat dalam pada target audiens Anda, tetapi kemungkinan besar tidak. Penting juga untuk diperhatikan bahwa biaya dalam waktu dan tenaga sangat rendah.

Di sisi lain, menceritakan kumpulan grafis statis dan dinamis secara langsung kepada penonton langsung adalah upaya yang sangat kompleks. Hanya sedikit orang yang akan hadir, tetapi jika Anda melakukannya seperti yang dilakukan Hans Rosling, dampaknya bisa sangat besar. Usaha yang dikeluarkan tinggi (dan jangan lupa untuk berlatih).

Keduanya adalah contoh ekstrim dalam mengkomunikasikan data. Area di antara dua ekstrem ini mencakup penerbitan entri blog yang menggabungkan visualisasi data interaktif dan komentar mendetail — sesuatu yang dibuat oleh Tableau Public dengan sangat mudah.

Seperti apa pun, ada trade-off antara biaya dan dampak yang berperan di sini. Jika target audiens Anda adalah perusahaan kecil di Afrika Selatan dan taruhannya tinggi, misalnya, naik pesawat untuk memandu mereka melalui data mungkin merupakan investasi yang baik. Di sisi lain, jika Anda ingin sebanyak mungkin orang di masyarakat umum menerima pesan data, Anda harus menemukan cara yang efektif untuk menyiarkan pesan tersebut. Mengetahui tujuan Anda, dan mengetahui siapa yang membentuk target audiens anda, menginformasikan keputusan ini.

6 Selalu periksa hasilnya

Merupakan kebiasaan yang baik secara umum untuk memasukkan umpan balik dan pos pemeriksaan. Ini merupakan upaya yang membantu Anda mengukur apakah Anda telah mencapai hasil yang diinginkan atau tidak. Hal ini memungkinkan koreksi tujuan yang sangat tidak terpenuhi, atau penyesuaian dalam kesalahan kecil.

Ada beberapa pertanyaan yang harus ditanyakan saat memeriksa hasil anda. Ben jones menyebutnya dengan istilah “RUI”:

  • Reach
    Apakah audiens menerima pesan Anda? Siapa yang melakukannya dan siapa yang tidak?
  • Understanding
    Apakah audiens menafsirkan pesan data seperti yang Anda inginkan?
  • Impact
    Apakah audiens melakukan sesuatu hal seperti yang Anda inginkan?

Mengajukan pertanyaan-pertanyaan ini akan membantu Anda. Sehingga membuat anda dapat mengkomunikasikan data dengan lebih baik, dan juga akan menunjukkan rasa hormat yang sesuai kepada audiens Anda.

Recap 6 prinsip mempresentasikan data ya

  1. Kenali tujuan anda
  2. Gunakan data yang benar
  3. Pilih visualisasi yang sesuai
  4. Desain untuk estetika
  5. Pilih media dan cara penyampaian yang efektif
  6. Selalu periksa hasilnya

Semoga Bermanfaat

AB